Physalia adalah setengah-perahu, setengah-bangunan, dan semuanya hijau. Konsep aluminium raksasa oleh arsitek Belgia Vincent Callebaut dimaksudkan untuk melakukan perjalanan sungai Eropa, membuat minuman Dari air kotor. Pada saat yang sama, kapal menghasilkan energi lebih dari yang digunakannya.

Sebuah lapisan cat titanium dioksida keperakan akan menetralisir polusi dengan menyerap sinar ultraviolet, yang memungkinkan reaksi kimia yang mengurai racun organik dan anorganik. (Ini adalah teknologi yang sama digunakan dalam beton teknologi tinggi tertentu yang memecah partikel udara) Sebagai kapal. Pemurni air, dapat menarik pada kedua sel surya dan tenaga air.



Turbin bawah lambung digerakan dan mengubah air menjadi listrik, dan atap fotovoltaik sel memanfaatkan energi dari matahari. Atap berfungsi sebagai pembibitan, tanamanyang dipilih dengan hati-hati membantu filter sungai, baik dari Thames, Rhine atau Efrat.



Tapi Physalia tidak hanya dirancang untuk menjadi kapal bekerja. Kapal ini juga akan menjadi semacam museum mengambang. Para ilmuwan yang mempelajari ekosistem air dapat meneliti di lab, dan wisatawan dapat mengunjungi pameran sementara di sebuah taman air, atau menetap menjadi ruang terendamyang dengan mudah bisa setara untuk sebuah klub malam London.




Ini Adalah mimpi Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun lalu Konferensi Perubahan Iklim di Kopenhagen, yang menyorot mengenai isu-isu air global. Dia memiliki beberapa persyaratan yang tinggi untuk proyek: Ini adalah laboratorium "hidrodinamik nomaden," Lain-lain fragmen "bumi yang hidup," dan agora "mengambang" pada skala "geopolitik." Mungkin menyebutnya merupakan ide cemerlang.

0 comments:

Post a Comment