Psikokinesis adalah kemampuan psikis untuk memindahkan objek melalui latihan pikiran manusia, baik secara sadar atau tidak sadar. Kata, psikokinesis, secara harfiah berarti gerakan jiwa (jiwa-jiwa; kinesis-gerakan).

Beberapa hard-core awal penelitian ilmiah bergulir sekitar psikokinesis mulai di Duke University dengan peneliti yang terkenal, JB Rhine, yang mengembangkan beberapa statistik pertama protokol untuk menganalisis fenomena ESP. Minatnya terhadap psikokinesis dimulai ketika ia mulai mempelajari keberhasilan seorang penjudi, yang bakat statistik tampaknya berhasil gulungan dadu. PK bisa menjadi pengaruh dalam menentukan siapa yang berhasil dalam perjudian dan siapa yang tidak?

Rhine menghabiskan sepuluh tahun sebelum penerbitan karya-karyanya pada psikokinesis karena, dari semua berbagai hal yang ia pelajari, seperti telepati dan precognition, ia merasa bahwa mungkin psikokinesis yang paling kontroversial. Selain itu, ada beberapa masalah ketika, setelah banyak percobaan dengan tangan-melempar dadu, itu menjadi mungkin bahwa tanda-tanda tertanam kecil, muncul sebagai titik-titik hitam pada dadu, bisa mempengaruhi berat 'dari masing-masing pihak. Dengan demikian, barangkali dadu itu dimuat secara alami berdasarkan pembuatan mereka dan efek psikokinesis itu imajiner. Untuk mengkompensasi hal ini mungkin efek alam, Rhine menciptakan mesin rolling dadu yang sepertinya mengurangi kekuatan psikokinesis asli data.


Salah satu percobaan menarik Rhine dilakukan adalah di mana tim penjudi profesional itu diadu melawan tim mahasiswa keilahian dalam tabel statistik dadu-kontes bergulir. Hasilnya adalah undian di antara kedua belah pihak tetapi over-powering hasil kolektif yang berarti bahwa beberapa kekuatan luar biasa ini bertindak atas nama baik dan keilahian penjudi siswa.

Banyak yang sering dibuat dari fenomena poltergeist, yang melibatkan obyek transportasi cepat selama episode sering dikaitkan dengan semangat. Parapsychologists modern, dipengaruhi oleh penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Rhine. yang melanjutkan karya JB. Rhein di daerah psikokinesis, percaya bahwa fenomena poltergeist dan seiring psikokinesis, klasik terkait dengan melemparkan batu-roh, biasanya disebabkan oleh kehadiran bermasalah remaja, yang menghubungkan fenomena poltergeist unsur manusia, seorang anak muda dengan emosional mengganggu atau kondisi mental yang dapat memicu peristiwa yang benar-benar menyebabkan psikokinesis.

Relatif modern dua contoh orang-orang mengklaim telah psikokinesis di Paranormal arsenal adalah psikis Israel, Uri Geller dan ibu rumah tangga Rusia, Nina Kulagina.

Geller dikenal terutama untuk fasilitas di dalam membungkuk psikokinesis sendok, walaupun dia melakukan banyak bekerja dengan psikokinesis dalam memperbaiki jam. Psikokinesis Nya secara teratur ditantang oleh para penyihir / skeptis James Randi, yang menyatakan bahwa sendok-membungkuk psikokinesis begitu banyak tipu daya.

The psikokinesis of Nina Sergeyevna Kulagina dipelajari oleh parapsychologists yang melaporkan gerakan duduk objek, perubahan lintasan untuk obyek yang bergerak maupun eksperimen yang terkait dengan memperlambat dan mempercepat yang sudah mati dan dipisahkan jantung katak. Dia telah melakukan nya psikokinesis sebelum kamera untuk sebuah film dokumenter 1967. Psikokinesis prestasi nya termasuk membuat pertandingan bergerak melintasi sebuah meja, melayang sebuah bola ping-pong dan membuat luka bakar muncul di daging manusia.


Psikokinesis nya pertama kali dicatat di Barat Psychic Discoveries balik Tirai Besi oleh Sheila Ostrander dan Lynn Schroeder (Prentice Hall, 1970).

Psikokinesis adalah kemampuan memanipulasi sebuah objek fisik hanya dengan pikiran semata-mata. Sebuah objek, bisa berupa benda maupun tubuh dimanipulasi dari jarak jauh. Salah satu bentuknya adalah psikokinetik metal-bending, yakni efek psikokinetik terhadap benda-benda metal seperti kunci, sendok, pisau atau semacamnya, dengan cara membuatnya berubah bentuk. Misalnya saja, Anda mungkin pernah melihat di televisi, Dedi Corbuzier membengkokkan sendok.

Meskipun umumnya fenomena psikokinesis direncanakan. Namun ada juga fenomena psikokinesis yang terjadi dengan spontan. Menurut para ahli parapsikologi, jika berada dalam keadaan terancam bahaya atau ketakutan yang sangat, Anda bisa dengan serta merta mengeluarkan daya psikokinetik. Misalnya saja membuat jam berhenti pada saat orang yang dicintai meninggal dunia. Secara spontan Anda membuat jam berhenti berdetak karena trauma psikologis yang Anda hadapi. Bisa juga menjatuhkan foto di dinding atau memecahkan kaca saat ketakutan. Akibatnya, boleh jadi Anda semakin ketakutan. Padahal itu adalah hasil daya psikokinetik Anda sendiri.

Umumnya para ahli parapsikologi membedakan adanya dua jenis psikokinesis, yakni psikokinesis makro dan psikokinesis-mikro. Psikokines makro adalah yang kejadiannya bisa diamati secara langsung. Seperti misalnya membengkokkan sendok, mengangkat benda ke udara, atau tahan senjata tajam. Sedangkan Psikokinesis mikro kejadiannya tidak bisa diamati dengan menggunakan mata telanjang. Diperlukan metode statistik tertentu untuk bisa mengetahuinya. Termasuk dalam kategori mikro adalah pengobatan jarak jauh.


Sejak jaman dahulu psikokinesis telah menyita perhatian masyarakat. Kisah-kisah keajaiban kebanyakan merupakan kisah tentang psikokinesis. Misalnya kisah Nabi Musa mengubah tongkat menjadi ular; kisah Nabi Sulaiman terbang menaiki angin; kisah pengobatan ajaib yang dilakukan Isa Al-masih, dan kisah-kisah lainnya.

Saat inipun, kepercayaan bahwa psikokinesis eksis, tetap hidup ditengah masyarakat. Misalnya saja keyakinan adanya pawang hujan yang mampu mengendalikan awan dan hujan. Buktinya setiap penyelenggaraan acara ditempat terbuka selalu minta pawang hujan untuk bertugas agar tidak diguyur hujan.

Saya masih ingat betul dengan kejadian saat SMA. Waktu itu di kampung saya akan diselenggarakan acara pernikahan dengan diiringi konser musik. Sore harinya saya pergi ke kampung tetangga untuk bermain bola disana (kira-kira 4 km jauhnya). Pada saat bermain bola, hujan mengguyur. Sampai saat pulang hujan masih sangat deras. Tapi mendekati batas kampung, (kira-kira masih 2 km dari kampung), hujan tidak ada sama sekali. Jalannya berdebu. Saya sempat menyaksikan hujan deras ada didekat saya, sedangkan saya sendiri tidak kehujanan lagi. Seperti ada tembok hujan saja. Terlihat kontras bekasnya. Sebelah basah total, sebelah kering berdebu.

Peristiwa itu menjadi bahan perbincangan di kampung-kampung sekitar waktu itu. Umumnya mereka memuji pawang hujan yang berhasil menahan hujan agar tidak turun. Pawang hujannya adalah tetangga saya sendiri. Dia sendiri yang mengakuinya. Menurutnya, ia harus berpuasa tiga hari lamanya agar dapat mencegah terjadinya hujan. Terlepas benar tidaknya adanya kemampuan psi berupa psikokinesis dalam mengendalikan hujan, masyarakat umum sangat percaya bahwa hal tersebut benar-benar ada.

Terdapat banyak bentuk psikokinesis yang umumnya dipercayai masyarakat keberadaannya. Selain mengontrol cuaca, beberapa diantaranya adalah tahan api, mengapungkan benda di udara, tahan benda sangat panas (ada orang yang bisa menempa pisau dengan tangan telanjang), tahan senjata tajam, dan lainnya. Termasuk yang sangat dipercayai masyarakat adalah penyembuhan jarak jauh. Dari suatu tempat, seseorang berupaya menyembuhkan orang lain yang berada di tempat lain.

Salah satu bentuk psikokinesis yang sering dipertunjukkan dimuka umum adalah tahan senjata tajam. Berbagai pertunjukan tradisional semacam debus, kuda lumping, atau kuda dor, biasanya selalu disertai unjuk kekuatan anti senjata tajam. Dalam kondisi normal, sangat tidak mungkin kulit akan tahan senjata tajam. Tapi dalam pertunjukan tersebut, seseorang benar-benar menjadi kebal. Untuk lebih meyakinkan, biasanya senjata tajam itu (biasanya berupa parang atau golok) disabetkan dulu ke benda tertentu semisal bambu. Sekali tebas, bambu sebesar lengan langsung putus. Jadi, bayangkan jika tangan manusia yang ditebas, mestinya juga bisa langsung putus. Tapi, nyatanya tangan sama sekali tidak luka, alias kebal.

0 comments:

Post a Comment